6 March 2010

Selagi Sumber Pendapatan Penduduk Kota Belud Terhad Selagi Itu Tergantung Pemimpin Berwang

Selagi sumber pendapatan penduduk Kota Belud terutama ahli parti politik, selagi itu mereka tergantung dan terdedah kepada pemimpin berwang.

Sejarah politik Kota Belud tidak terlepas kepada pemimpin yang berwang,kecuali di zaman PBS, di mana pemimpin masa itu tergantung kepada sentemen kebencian kepada Kuala Lumpur.

Jika diikuti sejarah berpolitik Kota Belud, semua pemimpin yang muncul dari daerah ini dikaitkan dengan pemimpin yang mempunyai wang. Sebut sahaja pemimpin yang pernah menjadi wakil rakyat, pasti ada hubungannya dengan status mereka yang awal-awalnya mempunyai wang. Hanya boleh dikira dengan jari pemimpin yang tidak berwang menjadi pemimpin parti politik di Kota Belud. Pemimpin tidak berwang ini muncul, kerana afiliasinya dengan parti yang kuat dan pemimpin yang berwang.

Tidak perlu disebukan nama,kerana tulisan ini khusus untuk penduduk Kota Belud. Sesiapa sahaja penduduk Kota Belud,pasti tahu siapa para pemimpin yang berwang. Malah para pemimpin ini menjadi zikir dan buah mulut mereka, kerana tanpa pemimpin ini, mereka tidak dapat berbuat apa-apa.

Selagi daerah Kota Belud tidak diciptakan sumber pendapatan yang mapan, selagi itu, penduduk di daerah ini akan tergantung kepada pemimpin berwang. Tidak kira lah pemimpin akar umbi kah, bahagian kah, semuanya tergantung kepada pemimpin berwang ini.

Ramai sungguh pemimpin akar umbi yang boleh diketengahkan, namun kiblat para ahli adalah wang, maka peluang pemimpin mana pun tidak akan menang pada sebarang pertandingan, kerana mereka tidak berwang. Pemimpin berwang lah yang pasti menang.

Sampai bila fenomena ini akan berakhir? Apa kah setelah berjayanya jelapang padi dan agropolitan? Program jelapang padi dan agropoliten ada lah wadah penduduk daerah Kota Belud untuk menambah sumber pendapatan. Namun para pemimpin berwang ini sangat sekptikal terhadap program ini. Dalam satu seminar baru-baru ini, ada pemimpin berwang mengatakan bahawa program jelapang padi dan agropolitan yang merupakan cetusan idea matan PM Tun Abdullah Badawi ini adalah perancangan dan idea lapok. Dengan dakwaan demikian, ternampak sangat bahawa para pemimpin berwang ini, tidak mahu agar penduduk Kota Belud dapat menjana pendapatan sekaligus meningkatkan perekonomian mereka, tujuannya agar supaya mereka akan terus tergantung kepada para pemimpin berwang.

Bagi penduduk Kota Belud, Fikir-fikirkan lah

Blog Archive

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Labels

Labels