3 October 2012

Lain yang tanam lain yang menuai

KALAU yang tanam pokok mangga itu sudah masuk kubur, bolehlah pokok mangganya yang telah berbuah menjadi amalnya di dunia, kalau ada yang memetik buah itu. Kalau pun tiada, sekurang-kurang binatang atau burung boleh dapat sumber makanan, ada pahala juga itu.

Berlainan dalam dunia politik, mereka yang berjuang awal selalunya diketepikan malah dilupakan. Jarang kacang ingat kulitnya, biasanya senantiasa lupa.

Mereka yang ditentang dahulu, kemudian menguasai penentang kerana gara-gara yang ditentang itu berbaik dengan penentang. Ini yang berlaku pada pejuang-pejuang Umno tahun 1990-1994. SEMASA UMNO masih dalam peringkat penyaja.. mereka yang bertengek dalam singgahsana sekarang, tidak pernahpun kelihatan, malah mereka itu masih bersenang linang dengan kedudukan yang disediakan oleh kerajaan yang ditentang oleh pejuang-pejuang Umno. Kini, mereka pula menjadi tuan-tuan kepada pejuang-pejuang Umno, malah mereka kelihatan lebih berkuasa.

Pejuang-pejuang Umno kini dianggap sebagai melukut tepi gantang, kerana kudrat mereka, telahpun dikuras habis semasa Umno masih pembangkang, atas sebab itu keadaan mereka tidak terurus lagi kerana taring, taji pupus semasa berjuang dahulu.

Malah ada diantara mereka di tahan di Kamunting bertahun-tahun, dijadikan kambing hitam, kerana peranan mereka dalam mencipta jalan bagaimana Umno menjadi kerajaan di peringkat negeri, sudahpun menjadi kenyataan.

Dalam istilah orang kampung.. ketulahan.. kalau mereka yang diberi budi tidak mengenang budi. Atas sebab itu, pada PRU-12 lalu, walaupun Selangor kelihatan begitu gah sebelum pilihanraya, hanya kerana isu PENYAPU yang dihadiahkan oleh Khir Toyo kepada pegawai kerajaan yang banyak berbudi kepada kerajaan dihina begitu sekali;  akibatnya Selangor jatuh ke tangan Pembangkang, kerana kemarahan rakyat.

Di Sabah, keadaan serupa juga berlaku, pada Kerajaan Berjaya, apabila pejuang-pejuang awal parti itu dilupakan, berganti dengan mereka yang tahu membodek. Akhirnya Berjaya kecundang. Keadaan pada parti Berjaya itu, tidak mahu diulangi oleh PBS, atas sebab itu pejuang awal PBS hingga kini masih digunapakai oleh parti itu. Atas sebab itu, parti itu tidak pernah kalah dalam PRU semasa pemerintahannya. PBS hanya kalah pada tahun 1999, kerana bukan kerajaan lagi, ditambah dengan para pemimpinnya yang tamak mengubah haluan menjadi penentangnya.

Penulis pernah bersama-sama para pejuang terdahulu mengembangkan Umno di sabah. Siang malam ke hulu ke hilir dari cawangan ke cawangan untuk memperluas penerimaan kepada Umno. Malah, isteri penulis mampu menang dengan undi tertinggi AJK dalam pemilihan Umno dalam satu bahagian. Penulis pada masa itu, belum boleh bertanding, kerana berjawatan dalam kumpulan A, jabatan Kerajaan.

Kini melihat Bahagian yang dipupuk itu, tiada lagi pejuang lama, malah Ketua Bahagian juga, bukan pejuang asal Umno. Di sebabkan kewangan, kerana mendapat projek berjuta-juta , maka mudah "orang " itu menang semasa merebut Ketua Bahagian.

Inilah pemimpin Umno sekarang. Inilah pemimpin kerajaan sekarang. serba baru. Atas sebab itu, mereka tidak kenal pejuang asal. 

Apabila pejuang asal berjumpa kerana merasakan perlu dibantu, mereka tidak dilayan; seolah-olah mereka ini, adalah mahkluk yang tidak dikenali.

Minta maaf kepada YAB Datuk Musa Aman, YB Datuk Musbah, Tun Sakaran Dandai, bukan mereka yang penulis maksudkan. Mereka ini memang pejuang awal, dan merekalah yang mempertahankan Usno- semasa parti itu sebagai Parti Pembangkang.

Penulis tahu betul siapa pejuang asal Umno dan siapa bukan. Penulis tahu betul asal usul pemimpin yang ada. Penulis tahu betul, sebahagian daripada pemimpin BN sekarang, berada di mana semasa Usno merupakan parti pembangkang.

Jangan lupa.. apabila "ketulahan" mengambil peranan, gunung ganang boleh runtuh, ranap sepertimana berlaku di Kedah, kerana Bahagian Kubang Pasu, menghina Tun Dr Mahathir semasa bertanding G7. 

Dalam demokarsi, kemenangan akan diperolehi kalau sekumpulan majoriti bersatu hati memilih sesuatu parti, demikian juga kerajaan akan kalah, kalau majoriti bersatu hati menolak kerajaan. Ini yang berlaku di Semenanjung semasa PRU-12; yang mengalahkan BN adalah penyokongnya sendiri, kerana ketidak puas hatian kepada para pemimpinnya yang lupa daratan.
Penulis rasa, kini gejala ketidak puas hatian, menggunung, walaupun Najib berusaha mengyakinkan penyokongnya bahawa BN masih relevan dalam pembangunan negara. Namun, tindakan  segelintir pemimpin BN sendiri, yang  boleh menghalang semua usaha Najib itu.

Dalam perasaan para pemimpin BN sendiri, beranggapan, bahawa rakyat kononnya tiada pilihan selain memilih BN. Para pemimpin ini silap. Masa Kerajaan Berjaya juga, perasaan demikian melanda semua pemimpin Berjaya masa itu, menurut mereka, rakyat tiada pilihan, kecuali memilih Parti Berjaya. Apa kesudahannya, daripada 48 kerusi yang ditandingi Berjaya, hanya 6 kerusi yang menang. Pada PRU-Sabah Tahun 1985, walaupun Usno dan berjaya adalah komponen BN, tetapi berlawanan di peringkat negeri.

Pada PRU Sabah 1985- PBS mendapat 25 kerusi, Usno 16, Berjaya 6 dan bebas satu. Akhirnya PBS membentuk kerajaan, sehingga tahun 1994.

Perasaan semasa Parti Berjaya memerintah itu, juga melanda para pemimpin BN di Kedah, Perak, Selangor dan Pulau Pinang pada PRU-12. Mereka beranggapan, bahawa rakyat akan terus memenangkan BN, malah BN yakin akan mampu merampas Kelantan. Namun keputusan pada PRU-12 itu, memeranjatkan para pemimpin BN, kerana semua negeri itu menolak BN.

Kini, perasaan yang sama melanda pemimpin Sabah, mereka beranggapan, rakyat tiada pilihan, melainkan BN, atas sebab itu, rasa angkuh dan sombong tidak habis-habis. Mereka lupa, tahun 1976 dan tahun 1985, tiada ribut tafuan yang melanda, tiada angin kuat yang bertiup, hanya angin sepoi-sepoi bahasa pada tahun 1976-isu Syed Kechik dan tahun 1985 isu Pairin Kitingan.

Kini tiada isu seperti Syed Kecik atau isu seperti Pairin, isu sekarang, pejuang lama rata-rata merasa dilupakan. Cerminan ini dapat dilihat pada catatan mereka di FACEBOOK bagi yang ada FB, dan komen-komen kedai kopi, malah komen-komen mereka di kala ada majlis seperti perkahwinan atau tamu-tamu besar.
Mereka ini (pejuang lama) bukan pemimpin perhatian, atas sebab itu gelagat mereka tidak kelihatan sangat; akan tetapi, komen-komen mereka sungguh punya erti dan makna.
Jangan lupa, mereka ini juga punya kenalan, bukan pengikut. Cerita dari mulut ke mulutlah yang sungguh bahaya, sepertimana  kejatuhan Hosni Mubarak-Mesir, hanya berpunca dari pesanan FB. Fikir-fikirkan lah.

4 comments:

Farah Zehra said...

Dalam politik, banyak yang suka ambil kesempatan dalam kesempitan.

Farah Zehra said...

Jasa pejuang awal UMNO di Sabah harus dikenang.

Sanih Alias said...

Kita seharusnya patut berbangga mempunya Kerajaan BN yang mana telah pun cuba yang terbaik untuk memastikan rakyat ini dapat menikmati semua apa yang ada.

mantera said...

dalam politik, macam2 boleh berlaku.

Blog Archive

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Labels

Labels