26 September 2010

Sekolah Agama Kg Merabau dibiarkan daif?

Telah semua orang tahu, kalau mahu belajar, kalau mahu tambah ilmu, selain ketersediaan guru-guru, tempat untuk berlajar juga perlu tersedia. Selain itu, buku-buku rujukan juga perlu ada dan cukup.

Sekolah agama Kampung Merabau telah dibina sejak zaman USNO, di tapak yang sama dengan bentuk yang sama dan besar yang sama.

Sekolah agama sekurang-kurangnya ada bekalan air, ada tempat khas mengambil wudhu, ada tandas untuk membuang najis besar dan kecil, ada tempat untuk membersih diri.Namun, bagi sekolah agama kg Merabau yang terletak di kawasan Parlimen Kota Belud dan Dewan undangan N.6 Tempasuk, semua yang disebutkan tidak tersedia.

Malang sungguh! Sementara para pemimpin kita melaung-laungkan bahawa salah satu cara mengatasi gejolak sosial adalah melalui pendekatan agama. Malangnya, tempat-tempat untuk menunut agama adalah terlalu daif, sehingga langsung tidak menarik.

Remaja lebih suka lepak di perhatian bas yang dibina dengan cantik, lebih tertarik kepada panggung wayang, lebih tertarik lepak di pusat-pusat membelih belah.

Tahun 90-an, wakil rakyat Kota Belud adalah bukan beragama islam; atas sebab itu; tidak dapat disalahkan jika pembaikpulihan sekolah-sekolah agama tidak diutamakan, namun selepas itu, Kota Belud diwakili oleh mereka yang beragama islam.

Wakil rakyat Kota Belud kini adalah anak jati Tuaran, Datuk Rahman Dahalan. Anak jati Tuaran ini dihantar ke Kota Belud oleh tangan-tangan ghaib yang berada di Tingkat 4 Putrajaya pada masa itu.

Ekoran perancangan tangan-tangan ghaib tersebut, maka beberapa pemimpin rumpun terpaksa diketepikan untuk mewakili kawasan-kawasan masing bagi meneruskan agenda pembangunan yang telah dirancang mereka.

Sebagai rekod, sebelum tahun 2008, jalan kampung yang menghubungkan Kg Tawadakan, Kota Bongan dan Merabau, serta jawi-jawi sungguh elok dan menyenangkan untuk dilalui. Namun kini, jalan tersebut penuh dengan lopak, lubang, dan rupanya bukan seperti jalan.

Kemudahan asas seperti jalanrayapun tidak dihiraukan, apatah lagi sekolah agama yang menjadi pusat menambah ilmu diutamakan.

Nampaknya ada perancangan tersembunyi daripada pihak tertentu, untuk membiarkan semua kemudahan asas seperti jalan raya, sekolah dibiarkan daif, agar supaya generasi perkampungan Iranun iitu menjadi terbelakang.

Apabila penduduk sesebuah tempat terbelakang, maka mudah untuk memperkotak katikkannya, kerana, penduduk itu terpaksa menunggu belas kesihan, jika tidak mereka akan senantiasa hidup seperti di zaman batu.

OKB merasakan para pemimpin daerah ini perlu memperseimbangkan perancangan mereka yakni antara pembangunan yang mengarah kepada pembangunan ekonomi dan juga pembangunan ke arah ke agamaan.

Sekolah untuk menutunt ilmu, tidak dapat dapat dinafikan telah tersedia, walaupun penyiapannya tersedat kerana karenah birokrasi semasa memberikan kontrak tersebut. Sekolah SK Tamau telah lari lebih setahun dari jadual penyiapan.

Sekiranya tulisan ini terbaca oleh mereka yang dekat dengan para pemimpin Kota Belud, terutama Idris Nanti, pegawai perhubungan Parlimen Kota Belud, bisikkanlah kepada wakil rakyat Kota Belud, tolonglah baik pulih sekolah Agama Kampung Merabau itu. Anggaplah sebagai amal untuk akhirat.

16 comments:

mai said...

semoga apa yang berlaku dapat diperbaiki. saya yakin dengan keperihatinan pemimpin di kawasan berkenaan masalah yang timbul pasti dapat diselesaikan.

Jonny said...

Diharapkan pemimpin kawasan akan memperjuangkan isu ini bagi rakyat.

Lisa said...

Para pemimpin haruslah berusaha membuat sesuatu untuk memperbaiki kawasan2x yang daif.

Bi said...

Ini lah masalah yang selalu dipandang dengan sebelah mata sahaja... Pihak bertanggungjawab harus memainkan peranan mereka, kerana ini akan mengundang pihak lain untuk dijadikan isu meraih undi!!! Jangan biarkan ini berlaku, dan segera selesaikan masalah ini!!..

tombolo said...

sekolah adalah tempat belajar, tempat belajar perlulah dalam keadaan baik dan selesa bagi memudahkan pelajar menumpukan perhatian dlam pembelajaran. sekolah ini perlu diperbaiki dan dibangunkan.

Nurul said...

Sebagai pemimpin haruslah memberikan kemudahan yang seimbang dan tidak berat sebelah. Kita mestilah membantu penduduk dengan saksama. Biar apa sekalipun kita mesti adil dengan semua. Harap masalah ini akan dapat diselesaikan oleh kerajaan berhubung Sekolah yang daif itu.

amrul said...

Sekolah yang begitu daif sekali sekiranya semua kesmudahan yang diperlukan langsung tidak ada bagi mereka. Masalah ini harus diambil berat. Kerana ini tempat menuntut ilmu dan haruslah memerima dengan keselesaan.

Fiona said...

Tukar saja pemimpin pada PRU selepas ini.

eika said...

setiap permasalahan yang berlaku perlulah diambil perhatian dan penyelesaian agar dapat memberi manfaat kepada semua.

supra said...

pembangunan haruslah dilakukan sama rata disemua kawasan, segala kemudahan perlu diberika nsecar adil kepada semu penduduk, dgn ini barulah tidak timbul perasaan tidak puas hati.

neiji sheito said...

kalau tidak silap isu Sekolah Agama Kg Merabau pernah ditulis oleh blogger tempatan. ada pihak yang telah menyuarakan kebimbangan terhadap YB Datuk Musbah Jamli tapi sehingga hari ini masih belum ada tindakan yang diambil. malah menurut sumber dari blogger tersebut sekolah Agama ini sering dilanda banjir sehingga menyukarkan kanak2 menjalani pembelajaran.

Paquin said...

Tak kira lah sekolah apa sekalipun, asal namanya sekolah tak patut dibiarkan daif. Upgrade la ba juga. hehe

Paquin said...

Para pemimpin di kawasan yang dimaksudkan panda2 lah cari jalan tanggani perkara ni. Kesian pengajar & murid2 di sana. Nanti tak lancar pula proses pengajaran & pembelajaran nanti.

Paquin said...

Betul tu tombolo. Memang patut dibangunkan. Bukannya demanding tapi kalau dah daif sangat mcm mana lah pelajar & pengajar disana bertahan. hhmm, kesiannya.

Paquin said...

Semoga perkara ni dapat perhatian yang sewajarnya. Jangan tunggu kedaifan tu berlanjutan lebih lama. Lakukan apa yang patut bagi memastikan pembelajaran berjalan lancar.

Paquin said...

Sabarlah ya, saya yakin hal ni pasti dapat diselesaikan. Teruskan usaha panjangkan hal ni pada pihak yang berkenaan, moga2 dorang sedar akan perkara ni. hehe

Blog Archive

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Labels

Labels