29 April 2010

Penjana Ekonomi Kota Belud Bersumber Daripada Mana??

Kata peribasa di mana ada semut di situ ada gula. Dahulu Kota Belud terkenal dengan sebutan cowboy town of the east. Kenapa sebutan itu sinonim dengan Kota Belud? sebabnya masa orang putih datang melawat mereka biasanya ternampak orang-orang menunggang kuda.

Jarang ada tulisan lain mengenai Kota Belud, apa kah berasaskan keindahan semula jadi, sumber ekonomi atau semacamnya.

Apabila Kota Belud dijadikan sebagai pusat latihan askar pada tahun 70-an, maka nama Kota Belud mulai diperkatakan. Siapa yang memperkatakan? Mereka itu adalah keluarga-keluarga askar di mana anak, abang atau adik di tempatkan di kem Sorob, kini di sebut Kem Paradise. Punca nama Paradise, tidak pasti.. mungkin ada kaitan dengan panorama kg Sorob di mana kem tersebut terletak.

Sebelum kem Sorob dibangun dan dihuni, maka masa itu sumber kewangan yang berputar-putar di Kota Belud adalah daripada Beruni, atau daerah-daerah sekitar. Kenapa wang itu berpindah ke Kota Belud? Sebabnya adalah mereka datang hanya membeli kerbau untuk tujuan dipotong.

Wang masa itu di Kota Belud sukar didapat, atas sebab itu lah pada hari Ahad.. musim padiaan atau semiyu, ramai pedagang yang terdiri daripada petani dan nelayan akan pulang bersama-sama dengan berbagai jenis barangan, yang sebelumnya juga mereka datang dengan berbagai jenis barangan. Kenapa demikian? sebab masa itu sistem barter masih berjalan.

Setelah ada kem sorob, pemebesaran sekolah-sekolah terutama SMK Kota Belud, sekarang ini dikenal dengan SM Arshad Kota Belud, maka selain askar-askar yang berbelanja di pekan, juga guru-guru.

Masa itu dibukalah kedai Jahit Singpore; Kedai jual pakaian berjenama seperti Gunda, Texan, textwwod, Lee, adidas dan puma.

Apabila jumlah pelanggan bertambah, maka ada impak kepada harga barang. Jika sebelum kedatangan para penduduk luar ini, harga beras segantang adalah 60 sen, kemudian naik dan terus naik.

Harga ikan sekati 50sen terus naik dan naik.

Disebabkan sumbangan penduduk luar ini, maka ekonomi Kota Belud mula berkembang. Selain wang yang masuk disebabkan oleh projek-projek kerajaan, juga di sumbangkan oleh kakitangan kerajaan yang bertugas di Kota Belud.

Namun pada masa kini, penyumbang terbesar kepada perekonomian Kota Belud berpunca daripada hasil pertanian. Hasil pertanian tahunan kah, dwi tahunan kah atau bermusim.

Saban hari kita akan dapat menyaksikan, pickup atau lori kecil bermuatan kelapa, tebu, pisang dan semacamnya belegar-legar di jalan Kota Belud Kota kinabalu untuk pasaran Kota Kinabalu.

Kita juga menyaksikan berberapa kilang Padi telah beroprasi, atas sebab banyaknya hasil padi.

Ekoran kepada perkembangan ini, maka Kota Belud sekarang bukan lagi Kota Belud dahulu. Pekan Kota Belud sekarang adalah pekan yang sibuk. Selain di sibukkan dengan orang tetapi juga oleh kenderaan.

Tempat meletak kereta terlalu sukar di perolehi lagi di Pekan, boleh di katakan saban hari.

Jika hujung bulan, jangan cuba-cuba ke Bank untuk ambil wang, bank penuh sesak, malah penguna ATM, terpaksa berbaris panjang dari pagi.

Rancangan kerjaan Persekutuan dan Negeri untuk mengwujudkan jelapang Padi di Kota Belud, akan merancakkan lagi perekonomian Kota Belud.

Perancakan ekonomi ini adalah sumbangan kerajaan yang stabil terutama oleh kerajaan BN yang ditunjang oleh Umno.

Para pemimpin yang mewakili BN sejak tahun 1994, telah berusaha semaksima mungkin untuk memajukan daerah yang kononnya adalah daerah termiskin di Malaysia.

Kemiskinan dikaitkan dengan sumber kewangan. Walaupun di atas telah disebutkan bahawa Kota Belud sudah mengalami perubahan yang sangat ketara, namun sumber kewangan atau wang yang beredar masih rendah. Perkara ini, dapat dibuktikan dengan sedikitnya wang daripada pengguna berpindah kepada pemeberi perkhidmatan seperti restoran-restoran dan kedai-kedai kopi, keculai GUI Brothers, yang dikhabarkan mempunyai TURNOVER 500,000 ringgit sehari.

Kepada para pemimpin daerah.. buat lah sesuatu untuk membawa masuk wang daripada luar umpamanya sektor pelancongan. Kontrak yang berbentuk kemudahan seperti pembinaan tidak menyumbang kepada peredaran wang di daerah ini, kerana wang itu adalah kepunyaan kontraktor. kontraktor berbelanja di kota-kota besar seperti Kota kinabalu, Kuala Lumpur atau Singapura malah Hong Kong dan Macau?? Ada apa di sana?

4 comments:

2718 said...

kerajaan perlu menjadi penggerak kepada apa jua sektor ekonomi di sabah. seperti di kota belud, kerajaan perlu menggalakkan sektor pelancongan di daerah tersebut memandang daerah kota belud mempunyai keunikan tersendiri yang berpotensi dalam sektor pelancongan.

M.Rakunman said...

setuju sangat 2718

karaabau said...

sektor2 yang berpotensi untuk dimajukan harus dikenalpasti agar kota belud berdaya saing dan maju...

Lucas said...

Yup...Byk lagi potensi Kota Belud yg belum dikembangkan & ditemui...Byk lagi ruang untuk KB menjadi lebih maju dari sekarang...

Blog Archive

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Labels

Labels