13 May 2018

BENAR KAH IKAN BASUNG LEBIH BERNILAI?

KALAU dibandingkan harga ikan basung dengan para pemimpin Bn serta ADUN yang berpaling tadah, ikan basung lebih bernilai di mata rakyat. 

Apabila perut dan kepentingan sendiri dijaga, maka semuanya gelap. Rupanya selama mereka bersama Umno/Bn belum puas lagi, dan mencari peluang lagi, sehingga menjadikan harga diri mereka lebih murah daripada ikan basung. 

Seorang penyokong tegar, parti Warisan Sabah, menulis, pemimpin Bn atau ADUN Bn yang lompat masuk, masih belum layak duduk di kerusi, sebaliknya, lantai yang tidak berlapis. Tulisan itu membawa erti,, bahawa mereka yang berpusu-pusu masuk itu, lebih rendah nilainya daripada sampah, kerana sampah mempunyai tempat, iaitu tong sampah. 

Malah seorang wakil rakyat DAP, meminta parti Pakatan Harapan, supaya jangan menerima para pemimpin Bn atau wakil rakyat Bn, kerana mereka itu tergolong virus yang mudah berjangkit. Jika tidak dicegah, semua lapisan kepimpin PH akan terjangkit virus. Dengan kenyataan itu, menunjukkan, bahawa para pemimpin Bn termasuk wakilnya, adalah kumpulan yang perlu dielak. Namun, mereka ini berlumba-lumba melompat itu, tidak sedar diri, bukan sahaja merendahkan martabat mereka, akan tetapi hidung tak mancung pipi tersorong-sorong. 

Kalau lah para pemimpin ini mempunyai maruah, kalaupun tiada perjuangan, maka sebagai manusia, kena sedar diri, jaga lah maruah dan jati diri. 

Hakikat perlu diterima, bahawa di mata para pemimpin PH atau PWS, para pemimpin Bn atau ADUN Bn yang berpusu-pusu melompat, hanya hiasan, nantinya mereka itu, bagai melukut ditepi gantang. 

Ibarat seorang wanita kematian suami, tanah kubur suami masih segar, sudah berkahwin semula. Hanya pada malam 9 Mei, kehilangan kuasa, bermula pada 10 Mei, kurang 24 jam sudah berterbangan. Rupanya mereka itu, selama ini bersama Bn, dengan melaungkan TATAP BN, rupanya hanya lakonan dan untuk cari makan. 

Pemimpin seperti Madius Tangau, Josep Kurup, serta 10 ADUN Bn yang menyebarang, bersama para pemimpin pemuda Umno, adalah para petualang. Bagi Shafie, memang demi jawatan Ketua Menteri, maka perlu menelahan kahak sendiri berkaitan pendirian beliau berkernaan ADUN KATAK. Sebelum PRU-14semua pemimpin PWS sangat anti dan phobia terhadap pemimpin KATAK, sebab itu pada 10 Mei, apabila STAR bekerjasama dengan Bn untuk membentuk kerajaan, Darell Leiking terlolong-lolong di Padang Mereka, memanggil DR Jeffery KATAK, sedangkan hakikatnya bukan. 

Namun, apabila 4 ADUN UMNO menyertai PWS, lolongan KATAK menjadi HERO, LIHAT TAK BAGAI MANA HIPOKRITNYA MEREKA!!!. Namun, hakikatnya, yang perlu disedari, para ADUN atau pemimpin Bn yang menjadi KATAK, nanti akan tersedar, apabila HABIS MANIS SEPAH DIBUANG. 

Kepada para pemimpin dan ADUN BN yang khianat, ingat anggapan para penyokong & pemimpin PWS terhadap anda-anda, sampah lebih bernilai kerana ada tempat, manakala, anda-anda, satu hari kelak, dibiarkan bagaikan daun-daun kering yang berterbangan, tanpa arah tujuan.
Post a Comment

Blog Archive

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Labels

Labels